Penciptaan Rasulullah SAW

Al-Abbas, paman Rasulullah s.a.w. mengisyaratkan  dalam beberapa bait syair dalam  memuji baginda Rasulullah, di antara yang di katakannya:

من فبلها طبت في الظلال وفي * مستودع حين يخصف الورق

ثم هبطت البلاد لا بشر أنـ   *  ـت ولا مضغة ولا علق

بل نطفة تركب السفين وقد   *  الجم نسرا وأهله الغرق

تنقل من صالب إلى رحم      *   إذا مضى عالم بدا طبق

Sejak awal engkau telah menjadi terbaik  di dalam naungan

Dalam gedung simpanan ketika tubuh insan di bungkus dedaunan

Engkau lalu turun ke bumi (dalam sulbi adam) bukan dalam rupa manusia

Bukan juga segumpal darah, ataupun segumpal  daging

Akan tetapi engkaulah nutfah air mani, yang bersama Nuh dalam bahteranya

Menempuh bah besar yang menenggelamkan berhala Nasr dan penyembah-penyembahnya

Engkau terus berpindah-pindah dari sulbi kepada rahim

Apabila suatu kaum hilang, yang lain pula tumbuh berganti

          Dan seterusnya ia berkata:

حتى احتوى بيتك المهيمن من * خندف علياء دونها النطق

Hinggalah engkau di tempatkan dalam kandungan yang penuh keberkehan

Dari seseorang ibu yang bernafas tinggi kesuciannya tiada di ragukan

Di riwayatkan bahwasanya Nabi Adam a.s. pernah mendengar tasbih dari nur (cahaya) Rasulullah s.a.w. di tulang punggungnya seperti bunyi burung mengibas-ngibaskan sayapnya. Ketika  siti Hawa mengandungkan puteranya Syits, nur itu berpindah kepada Siti Hawa, kemudian kepada Syits pula. Nur itu seterusnya berpindah-pindah dari satu sulbi yang suci kepada sulbi yang lain, dan dari rahim yang bersih kepada rahim yang lain, sehinggalah Rasulullah s.a.w. di lahirkan dari antara kedua ibu-bapanya yang mulia itu, tiada di sentuh sesuatu pun dari sifat-sifat kaum jahiliyah yang cemar dan keji. Meskipun di katakan berlaku antara mereka pernikahan yang batil, tetapi Allah s.w.t. membersihkan Nabi kita s.a.w. daripadanya, sebagaimana sabdanya alaihis-shalatu was-salam:

خرجت من نكاح ولم أخرج من سفاح.

” Aku di lahirkan dari nikah dan bukan dari zina.”

Dalam menafsirkan firman Allah Ta’ala berikut:

الذي يراك حين تقوم وتقلبك في الساجدين .    الشعراء : 218-21

“Yang melihat engkau ketika berdiri. Dia melihat gerak badanmu di antara orang-orang yang sujud.”   (As-Syu’ara:218-219)

Dari Ibnu Abbas r.a. bahwasanya maksud ‘gerak badanmu di antara orang-orang yang sujud.’, yaitu berpindah-pindahnya zat baginda s.a.w. dari satu sulbi Nabi kepada sulbi Nabi yang lain: umpamanya Ismail, Ibrahim, Nuh, syits dan Adam alaihimus-salam, dan hal ini tiada syak dan ragu lagi.

Adapun pertemuan baginda dengan adam di langit dunia pada malan Isra’ dan Mi’raj, maka baginda ketika itu masih dalam peringkat umur duniawi, sedang Adam a.s. sudah berada dalam  peringkat umr barzakh. Sedang bayangan gelap dan hitam yang di lihat oleh baginda di kanan-kiri Nabi Adam a.s. yang di tanyakannya, kemudian di jawab: itulah roh-roh kaummu! Besar kemungkinan mereka itu ialah orang-orang yang telah mati, dan ternyata amalan-amalan mereka berlainan dengan apa yang di perintahkan. Ataupun yang demikian itu mungkin maksudnya lain.

Adapun pertemuan Nabi Musa a.s. dengan Nabi Adam a.s. ketika mereka menghujjah satu sama lain, maka yang demikian itu berlaku di alam barzakh , ataupun mungkin di tempat lain. Hanya Allah sajalah yang lebih mengetahui dengan hakikat kebenarannya.


sumber : sabilul iddikar

Share Button
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *